Muhasabah Sholat

Jika kita rela belajar Matematika bertahun-tahun, seharusnya kita rela belajar Shalat lebih dari itu. Bukankah ilmu Shalat jauh lebih penting dari Matematika?
Kalau tidak lulus Matematika, tahun depan masih ada kesempatan.
Kalau tidak lulus Shalat, inilah yang paling berbahaya: MASUK NERAKA, tanpa kesempatan kedua untuk kembali hidup di dunia.
“…dan barangsiapa yang baik (diterima) shalatnya, maka baik (diterima) pula segala amalan yang lain, dan barangsiapa yang rusak (ditolak) shalatnya, maka rusak (ditolak) pula segala amalan lainnya” (HR Thabarani).

my sohib satriawan

Posted on 28 September 2011, in dari hati, Islami, muhasabah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: